A Simple Hello

Katanya cinta bisa datang kapan saja..

Dimana saja…

Dengan cara apa saja…

Tapi tidak dengan siapa saja…

Sebagai tipikal orang yang sulit jatuh cinta, gw gak percaya dengan frase-frase di atas (untuk yang terakhir setuju sih). Ibarat kata, masa iya tetiba ada yang nganter makanan siap saji ke rumah padahal gw gak mesen (kecuali ada orang yang berbaik hati nganter). Buat gw yang namanya cinta itu harus ada rangga, oh wait, maksudnya ada penyebabnya, pemantiknya. Tapi ya itu semua buyar…

Berawal dari salam..

Suatu sore di sebuah hotel di Surabaya, WA gw bunyi, ada yang nanya, “woi itu temen gw udah lo hubungin belum?, jangan dianggurin kek, diapelin gitu”. Terus gw baru inget, oia, ada yang ngasi nomer HP tapi blm diapa-apain (maklum sibuk, sibuk ngejar yang lain). Ya udah dengan maksud menghargai yang ngenalin gw WA deh..

Assalamualaikum ini Ayu ya (basa-basi tahun 50an)…

Dalam hati klo dibales syukur, cuma di read udah biasa, dijawab seadanya apalagi…

Eh ternyata dibales dengan ramah dan antusias (lumayan dapet temen ngobrol)..

Awalnya biasa aja WA, ya cerita-cerita (ternyata jarak usia udah kaya Om sm ponakan) hingga hari itu (maaf aku lupa tanggalnya sayang), ada yang mancing ngajak makan bareng, mungkin dia penasaran kaya apa sih penampakan gw. Gak pake lama gw iyain (anaknya mure, coba aja ajakin pasti ditolak klo sekarang). Akhirnya ketemu makan bareng di salah satu tempat makan khas Palembang di bilangan Jakarta Pusat. First impression not bad lah (dia malu-malu dan gw malu-maluin). Pokoknya asik nih orang (klo gak jadi temen ya jadi temen hidup pilihannya).

Akhirnya deket aja, gak ada romantis-romantis, gak ada acara nembak yang heboh. Sempet ditanya sih, kita maunya gimana? Gw cuma jawab jujur, “Aku gak mau pacaran, aku maunya kamu jadi temen”. Awalnya shock dia, mungkin dikira temen cerita doank. Padahal ada kata terusannya, temen hidup maksudnya, temen berbagi cinta. Sound cheesy right? Yeah you right mate, that’s me!

Gw juga gak ngerti setiap ada orang yang nanya gimana sih bisa suka, suka karena apa sih, atau kok bisa sih? Buat gw kali ini sedikit berbeda, ada rasa yang bertemu, bukan salah satu yang berusaha menarik. Semoga kali ini bukan hanya bertemu atau bertamu, tapi jadi cerita yang lebih indah, menarik dan berakhir dengan satu cinta.

Buat kamu yang lagi senyum baca tulisan ini, makasih lho udah mau nerima aku yang terkadang waras ini (banyakan gak waras soalnya). Semoga aku dan kamu bisa menjadi kita ya, karena:

Mencintaimu adalah egoku..

Meninggalkanmu kelak akan menjadi penyesalanku

dan

Tetap bersamamu hingga nanti…

adalah Pilihanku..

This entry was posted in Story and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *