Aku Dilamar……

Tulisan ini, adalah curahan hati seorang wanita muda (sebut saja ayu) yang beberapa waktu lalu baru saja dilamar oleh kekasihnya yang setengah tua….

Eh judulnya ko bikin iri sih? Hahahaha, iya dongg siapa coba yang ga pengen dilamar? Tunjuk tangan pasti hampir semua orang khususnya sih cewek, pasti mau dilamar sama pasangan atau setidak tidaknya ngehayal gitu mau dilamar sama siapa, dilamarnya kayak gimana, atau pengen dilamar ala ala FTV gitu.

Lanjut tentang lamaran, disini mau ngomongin lamaran Ayu dan pasangan dong, siapa sih pasangannya? Ayoo tunjuk tangan coba yang ngerasa. Mas yang beruntung karena lamarannya diterima oleh Ayu bernama Banuaji Setiawan, ia seseorang yang baik, sabar, ganteng, pinter, romantis, dan yang pasti udah tuek :p (sebelumnya ayu dilamar ala ala juga, berduaan di kasih bebek).

Lamaran jatuh pada Minggu, 10 januari 2016 (beda empat hari sama ulang tahun Ayu, berasa dapet kado spesial), tadinya antara tanggal 10 januari 2016 atau 16 januari 2016. Persiapan sebelum lamaran lumayan bikin mmm gitudeh, soalnya seserahannya dikasih pada saat lamaran (cerita tentang seserahan menyusul ya).

Waktu itu minta mama buat ngedekor rumah pas lamaran, supaya keliatan cantik gitu rumahnya. Pilihan vendor dekor dari K Jogja, yang emang dari dulu kaka kaka ayu nikah pake dekor itu. Kontaklah mama dengan Bapaknya, akhirnya di oke-kan oleh pak Wid. Dekor datang satu hari sebelum acara, malem- malem tukangnya dateng, sekalian ngesetting bangku dan bunga bunga. Yeay rumahnya jadi penuh bunga-bunga.

Oh ya, ada sedikit masalah loh paspersiapan lamarannya. Jadi baju mas aji dan bawahan ayu itu dibuat kembar, dan mama belikan kain kebaya. Kain kebaya ini disulap biar jadi baju kece di Sunan Giri. Naaahhh permasalahannya ada disini. Pas lagi muter- muter cari penjait mama langsung jatuh hati pada kebaya yang lagi dijait di satu toko. Disamperin dan ditanya kalo bikin kebaya yang buat mama kesemsem berapa, akhirnya deal dan janji akan selesai tanggal 3 Januari 2016 (naro kebayanya pertengahan Desember 2015). Pada saat tanggal 3, apakah yang terjadi? Waktu kesana kebayanya ternyata belum jadi. Dengan mempercayai janji sang penjait yang bilang besok akan jadi, akhirnya tanggal 4 ke sana lagi. Dan kebayanya ternyata masih di payet, tapi sempet ayu cobain. Nah masalahnya ini, setelah di cobain …… kebayanya ……. pendek banget, beneran deh kayak kebaya anak kecil gitu. Akhirnya minta tanggung jawab ke penjaitnya untuk diselesaikan hari kamis. Untung kebayanya bisa dibenerin dan alhamdulilah dipake pas lamaran.

Pas hari H lamaran, bangun pagi masih berasa santai, masih chat sama mas Aji. Nungguin perias yang katanya dateng jam 7 pagi, eh taunya dateng jam 7.30 padahal ayu udah mandi cantik pagi-pagi. Yang lain lagi nyiap-nyiapi segala macemnya, dari makanan yang nantinya dikasih ke mas Aji, sampai souvenir buat tamu-tamu yang dateng. Ayunya? Dikurung dikamar, disulap jadi cantik. Dua jam setengah selesai didandanin dan dipasangin kain batik dililit- lilit. Nerima sms dari mas Aji “aku udah di Cawang sayang”. Langsung keluar dannn bilang “ayooo siap-siap rombongannya udh di Cawang”. Pas bilang otomatis kan jalan, jalannya enggak santai. Alhasil, kain batiknya naik sampai ke dengkul hahahaha. Untungnya mbak perias masih ada, minta dibenerin lagi dan jalannya gaboleh barbar, jadi pelann- pelan kayak putri solo.

Ceritanya rombongan mas Aji udah sampai, ayu disuruh nunggu dikamar sampai dipanggil sama Pakde Ton. Selama dikamar ituuu, baru deh berasa deg- degan, mondar- mandir gabisa duduk hahahaha. Pokoknya jadi panik sendiri deh. Sampai akhirnya Pakde Ton udah manggil “Ayuu mana ya?” karena sudah ada skenarion diantara kita, eh maksutnya skenario biar suasananya jadi lebih cair, yang keluar dari kamar adalah ayu kw, alias mas Edwin. Berhasil buat ketawa, baru deh ayu yang asli keluar dari sarangnya. Dijemput sama mama Lily kekamar, digiring menuju ruang tamu tempat semuanya berkumpul. Setelah salim dengan ibu bapak mas Aji, duduklah ayu diantara PakdeTon dan Pita. Terus deg- degannya bertambah. Ditanya sama Pakde Ton, “Ayu, keluarga mas Aji dateng kesini bermaksut untuk melamar ayu, diterimagak lamaran ini?” dan ayu …….. diem senyum- senyum, salting sendiri. Dengan deg- degan sewaktu megang mic dan lau- malu mau pas ngejawab, akhirnya ayu jawab “engga…….. engga nolak”. Dan tamu undangan berucap”Alhamdulilah”. Karena jam menunjukkan untuk makan siang, akhirnya ayu, mas Aji dan semuanya dipersilahkan makan. Ayu laperrrr, belom makan paginya.oh ya? Apakah acaranya selesai? …..

Ternyata setelah sesi makan, pas lagi duduk cantik berduaan, Pakde Ton iseng minta diceritain gimana sih awal kenalan, awal ketemu, dll. Dari ruangan sepi eh tau tau jadi rame seketika. Dan yang hadir disana siap mendengarkan ayu dan mas aji bercerita. Dimulai dari mas aji yang cerita versi mas aji, dan dilanjut cerita versi ayu, kalau mau tau ceritanya tanya aja sama mas aji, tapi kalo mas aji bilang “ayu makannya banyak”, jangan percaya yaa :p hihihihi. Setelah sesi cerita-cerita, akhirnya usai sudah acara lamaran ayu dan mas aji, lalu diakhiri dengan berdoa dan foto-foto.

Yaap, segitu dulu cerita tentang lamaran ayu dan mas aji. Semoga dengan adanya lamaran ini memperkuat tali silahturahmi antar keluarga dan menambah keyakinan untuk membangun keluarga yang sakinah mawaddah warohmah antara ayu dan mas aji, dan yang pasti juga itu ialah menjaga hati masing- masing untuk seseorang yang beruntung sudah menjadi pilihan ayu ataupun mas aji, nah mas aji jangan hobi lirik- lirik lagi ya :p. Akhir kata dari ayu, Mohon doanya dari teman-teman agar perjalanan ayu dan mas aji yang masih panjang ini, semoga diberi kelancar dan selalu dilindungi dan diridhoi Allah. Aamiin :D.

This entry was posted in Story and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Aku Dilamar……

  1. Indri says:

    Huhuhuuuu seru begini acara lamarannya. Sedihnyaaa nggak bisa datang. Adikku yang manis dan calon suami, jaga hati, jaga pandangan, jaga kepercayaan yang sudah diberikan oleh orang tua ya. Love you sooooo much. And miss you too. Peluk cium dari Melbourne. Mmmmuaaah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *