Sepatah Kata Perkenalan Dari Bro Adit

Perkenalkan, nama gue Adit. Nama lengkap gue Felisianus Aditya Pratama Judoprawiro… well panjang banget bukan??? Terkadang gue mikir ngapain sih bokap gue ngasi nama gue panjang-panjang gini, yang ribet kan gue juga apalagi pas ngisi nama pas di ujian – ujian, terutama kalo ujiannya yang harus ngebuletin pake pensil 2B, OMG!?!?! Gue bisa ngabisin waktu 10 menit ndiri kali ngisi gituan, LOL. Well, tapi dikarenakan banyaknya dan pasarannya nama Aditya (apalagi Aditya Pratama), semenjak kelas 5 SD, temen-temen gw mengenal gw dengan nama AP ( baca : a pe, tolong jangan dibaca pake English pronounciation ).

Singkat cerita, gw ngabisin 15 tahun pertama hidup gue di Pekalongan, sebuah kota kecil di propinsi Jawa Tengah. “Pekalongan kota Batik” merupakan slogan utama kota kelahiran gue ini, tapi lucunya gue baru pertama kali pake batik setelah gw pindah ke Jakarta, itu juga gara2 SMA gue, mengharuskan para siswanya (kenapa gw tulis siswa, bukan siswa-siswi?? Karena sekolah gw sekolah homogen yang terletak di Jalan Menteng Raya 64, kalo penasaran ya googling aja). 3 Tahun di Jakarta, tibalah masa kuliah, karena bokap pengen gue masuk ITB, pindahlah lagi gue ke Bandung, nge kost di sono selama lebih kurang 4 tahun.

Sedikit pun pas itu ga pernah terbesit di pikiran gue, gue bakal sekolah di luar negeri, jauh dari orang tua, jauh dari rumah, jauh dari Nasi Goreng abang-abang yang harganya goceng, jauh dari tempat “pijit”, dan lain sebagainya. Segera setelah gue lulus dari ITB, lagi-lagi bokap nyuruh gue untuk ngelanjutin studi dengan alasan mumpung gue masi muda musti cari banyak pengalaman dan juga mumpung bokap masi mampu biayain katanya. Awalnya coba daftar ke sebuah kampus ternama di Belanda, sebut saja TU Delep (bukan nama sebenarnya, seriously!! Kalo ga percaya cek aja!! Ampe sama, potong t*t*t gw!!). Gue kereject 2 kali, bayangin 2 kali!!! Selama proses aplikasi itu, gue ampe bela-belain les bahasa Belanda segala, tapi apa daya, gue kereject 2 kali dengan alasan yang sama, statement letter gue katanya kurang convincing. Well, apa mau dikata, beralihlah gue ke Negara lain, kali ini gw mencoba Inggris, negeri yang katanya liga sepak bolanya terbaik di dunia.

Gue sempet pesimis, ujung-ujungnya bakal sama lagi kaya yang Belanda. But, maybe God knows better. Dengan statement letter yang sama persis (well, gw tinggal ngubah nama gue ama nama kampusnya), gue langsung keterima di Southampton University ama Newcastle University. Tapi karena yang di Southampton University, kelasnya uda full, jadilah gue ambil yang Newcastle University. Ampe H-1 sebelum gue mau take-off dari Indonesia aja, gue masi ga percaya besok gue bakal mulai menjalani kehidupan baru di kota yang baru dengan teman yang baru yang gue yakin 99 % dari mereka ga bisa Bahasa Indonesia.

But now, here I am. I am now officially a Newcastle University student! Di minggu pertama gue di Newcastle, temen pertama yang gue kenal ternyata orang Indonesia juga!! Dan dia tinggal di akomodasi yang sama ama gue! Well, that wasn’t bad at all. Dia ngebantu gue dengan ngasi petunjuk masalah internet ama registrasi ulang, secara dia uda di Newcastle dari 6 bulan sebelum kedatangan gue, so obviously dia lebih pengalaman. 2 minggu berturut-turut gue berkeliling kota sendirian, di dua minggu itu pula gue mulai menemukan teman dari berbagai belahan penjuru dunia. Kayak mimpi aja, temen gue ada yg dari negaranya Borat (buat yang ga tau, Borat itu judul film controversial yang menceritakan seorang pria dari Kazakhstan yang belajar budaya barat), ada lagi yang dari Ghana dan masi sepupuan ama pemain timnas Ghana, Kevin-Prince Boateng (buat penggemar bola pasti tau), ada lagi yang dari Iran, dan masih banyak lagi.

Saat itu gue belom mengerti kalau Yang Di Atas telah mengatur jalan gue untuk mempertemukan gue dengan 2 orang sahabat yang mungkin bakal menjadi rekan sehidup semati gue selama di Newcastle. Gue inget saat itu, gue diajak untuk kumpul-kumpul anak Indonesia yang ada di Newcastle, katanya sih mau penyambutan anak baru. Dan di acara itu gw sadar untuk January intake ternyata cuma ada 6 orang baru termasuk gue, 3 cewe, 3 cowo. Yang cowo pertama, badannya agak gede trus kulitnya item, gw pikir umurnya uda 27an gitu kali ya. Yang cowo kedua, badannya beda banget ama yang cowo pertama, kurus ceking gitu, kulit coklat sawo gitu lah ya standard orang Indonesia. Kenalan lah gue sama mereka, yang cowo pertama namanya Aji, yang cowo kedua namanya Tofan. Karena gue blom terlalu kenal sama mereka, ya alhasil gue cumin basa basi aja, kaya nanya ala kadarnya, kuliah di mana dulu S1 nya, ambil jurusan apa, bla bla bla bla bla…. Kita tukeran nomer HP, pin BB, ym, dan segala macem account social networking pokoknya di akhir acara.

Gue lupa kapan, entah malem setelah acara penyambutan anak baru selesai, atau besok malemnya, ato lusanya, yang jelas, gw YM-an ama si Banuaji Setiawan (namanya Aji di YM dan gue berasumsi kalo itu nama lengkapnya) dan Tofan  Taruna Anindita (namanya Tofan di YM dan gue juga berasumsi kalo itu nama lengkapnya). Ternyata eh ternyata, buset nyambung!! Kaskuser sejati. Krucilers sejati, suhu bahkan. And from that moment, kita jadi sering jalan bareng, well… mungkin gara-gara kita senasib juga sebagai sesama January intake. Kemana-mana bertiga, dan akhirnya terbesitlah sebuah nama dari Banuaji Setiawan, nama yang (semoga) akan menggemparkan dunia. 3maskentir!!!!!!

 

 

This entry was posted in Story. Bookmark the permalink.

2 Responses to Sepatah Kata Perkenalan Dari Bro Adit

  1. Mr WordPress says:

    Hi, this is a comment.
    To delete a comment, just log in and view the post's comments. There you will have the option to edit or delete them.

  2. Fenny says:

    nice story 😀

Leave a Reply to Fenny Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *