Kamu Itu Teh

Kalau harus mendeskripsikan wanita dengan minuman, Lo bakal milih tipe apa?

Pertanyaan random abis dari seorang kawan di sore hari waktu Surabaya bagian bosan banget. Yang nanya kurang kerjaan dan yang ditanya seneng dikerjain. Tapi menarik juga sih buat dijawab. Setelah bebeapa saat mikir, merenung, dan meresapi (kenapa sapi, kok bukan meredomba? Diskriminasi banget sik) gw tergerak untuk menjawab.

Jadi versi gw andai harus diibaratkan dengan minuman, wanita itu bisa dikelompokkan dalam beberapa versi, antara lain:

  1. Air Putih: tipikal yang sebenernya suka sama lo pada, buktinya selalu ada dikala haus (termasuk haus kasih sayang :p). Kurang greget klo dapet yang kaya gini, udah ketebak jalan ceritanya, cucok buat yang nerimo apa adanya.
  2. Softdrink: Manis sih, Cuma gak menyembuhkan haus. Biasanya PHP-ers, manis di awal di akhir banyak penyakit. Itu kenapa gw gak pernah doyan softdrink, mau jenis sama merk apapun mending tap water deh (gratis soalnya).
  3. Wine: ini sih udah pasti tante-tante. Makin berumur makin gahar biasanya, cenderung agresif, dan sering modusin. Kenapa gw tau? Karena pernah hampir jadi korban, mungkin dikira kita seumur, padahal gw jauh lebih muda (jangan protes sik!)
  4. Kopi: bikin gak bisa tidur, deg-degan kalo ketemu dan kadang bikin pusing. Klo gak penampilannya yang Wow dan bikin deg-deg ser atau penuh teka-teki (baca: banyak kode).

Ada yang kurang dari beberapa tipe di atas? Ada satu, tipe gw yang ada di dia (hayo siapa?). Tipikal teh, kenapa teh? Alkisah nyokap gw yang jago banget nyeduh teh pernah bilang, semua bisa bikin teh tapi gak semuanya bisa enak dan keluarga gw sebagai penyuka teh, tau mana teh yang diseduh dengan penuh perasaan dan mana yang asal-asalan. Mungkin yang sering makan sama gw tau gw sering mesen minuman teh pahit, salah satu alasannya adalah karena paling murah , biar hemat :D.

Teh itu harus dalam keadaan tertutup ketika disimpan, tidak boleh terlalu lama dibuka dari wadahnya. Tapi begitu dibuka dari wadahnya, maka wanginya akan menyebar dan pasti semua akan berpaling. Terus apa bedanya sama kopi? Teh gak bikin deg-degan sob dan gak bikin mules (kecuali ente minum satu drum). Percaya deh teh pun bisa bikin gak ngantuk bikin kita terjaga, tapi dengan cara elegan. Sama kaya kamu (siapapun itu) yang bisa menyita perhatian tanpa harus berpenampilan berlebihan. Wanita yang bisa bikin jatuh hati dan terkagum dari caranya melihat dunia, penuh makna, dan bisa menginspirasi.

Siapapun kamu, pada saatnya akan ketemu, hanya saja cara meraciknya pun harus penuh perasaan. Ada kalanya kesabaran itu diuji demi mendapatkan kesempurnaan dari segelas teh dan juga memahami bahwa akan ada minuman yang jauh lebih nikmat. Ah, tapi aku hanya mau segelas teh, bukan yang lain.

Sampai jumpa segelas teh yang selalu dinanti.

This entry was posted in Story and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *