Menik(mati)Ah

Diawali dengan sebuah pertanyaan (atau pernyataan) tidak percaya seorang kawan dekat: Lo mau nikah? Seriusan, gak bercanda kan???…

Kemudian dilanjutkan gurauan seorang sahabat yang saat dikasih tau gw mau nikah bulan Mei: ah candaan lo basi banget, jadi maybe yes atau maybe no?..

Aku Sabar kok…

Kenapa sih pada gak percaya gw mau nikah…

Takut patah hati ya #eeh..

2 tahun lalu (pas lebaran kalo gak salah) gw pernah berujar pokoknya sebelum umur 30 aku nikah kok Mom (padahal waktu itu masih bingung mau sama yang mana). Pernyataan ini muncul ketika 3 sahabat karib gw dari SD main kerumah dan membawa baby-nya masing-masing. Orang-orang ini (sayangnya) adalah agen mata-mata dan provokator nyokap yang selalu tak henti mendorong gw menikah. Mulai dari nyariin calon (sorry mates, calon kalian gak ada yang lulus fit&proper test) sampe pamer anak-anaknya tiap ke rumah.

Dari situ tekad gw mulai kotak (karena bulat itu mukanya calon istri gw) untuk memulai lagi menata hati. Yang namanya jodoh gak akan ketuker paling kudu di googling aja biar ketemu. Singkat cerita ketemulah yang namanya jodoh (bukan nama sebenarnya), kemudian kita merencanakan menikah…(ntar cerita lengkapnya).

Persiapan nikah gak gampang, ribet dan penuh drama romantika. Ya namanya menyatukan 2 kepala, 2 hati plus 2 keluarga dengan selera yang berbeda. Dari situ gw belajar satu hal, belajar sabar, belajar gak perfeksionis, belajar untuk ngalah. Untungnya calon istri gw bukan tipikal orang yang banyak nuntut kaya minta dibikinin candi dalam semalam atau minta Ferrari tipe terbaru (Alhamdulillah).

Belum lagi godaan mau nikah yang konon biasanya mulai menggoda dengan berbagai cara (mulai dari buka komunikasi dengan mantan, chat dengan gebetan, atau tetiba ada yang nyari-nyari kesempatan). Untungnya gw punya nama belakang Setiawan, jadi you know lah gw (Insha Allah) gak akan ngelayanin (mudah-mudahan Mbak LA juga gak macem-macem). Belum lagi pertanyaan dan pernyataan seperti: lo kalo nikah kehilangan waktu buat hobi lho atau lo kalo nikah gak bisa kumpul-kumpul lagi sama kita lho (ujar para jomblo). Atau nyesel lo nikah nanti bla..bla..bla..

Gw Cuma bisa elus dada dan menjawab:

Gw lebih nyesel klo gak bisa bahagiain orang tua..

Gw lebih nyesel kalo gak bisa berbagi kebahagiaan dengan orang yang gw sayang…

Gw lebih nyesel kalo gw sakit terus gak ada yang merhatiin (emang temen-temen lo bakal selalu ada)?

Gw lebih nyesel kalo nanti gak ada yang bakal berdoa buat gw dan doanya didenger Allah…

Kira-kira begitulah bunyi jawaban gw. Iya bener kok, menikah bakal banyak mengurangi kesenangan dan kebebasan kita. Tapi gw yakin apa yang kita korbankan (Insha Allah) sebanding dengan apa yang kita dapat (entah di dunia atau kelak dimana saja).

Ceritanya bersambung…

Tunggu Ya…

This entry was posted in Story and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *