On Her Side

Her

Tulisan yang ditulis langsung oleh Laksmi Ayudyanti…

Biasanya liat sinetron orang dilamar pake candle light dinner, pake kejutan, pokoknya bikin melting n envy deehh. Mmm siapa sih cewek yang ga kepengen digituin? *tapi kan sadar diri akumah apa atuh, gapernah kefikiran juga bakalan ada pria yang berbuat seperti itu sama ayu*


Ternyataaa, ayu yang biasa biasa aja ini, ada yang mau πŸ˜† yeaayy alhamdulilah.

Berawal dari kenal dan mensepakati untuk menjadikan mas Aji “teman”. Akhirny ayu bilang “aku mau bebek aja” kalo ditanya kenapa mau bebek? Jawabannya adalah karena yang terpikir cuma itu, lagian bebek kan susah dicari, ekspetasi ayu juga kalo dapet bebek pun, ya boneka bebek *itu aja sulit carinya*

Oke, balik ke cerita di foto. Ceritanya gini, mas Aji jemput aku kuliah terus gara gara harus nyiap2n buat prajab, akhirnya aku minta ke thamrin city, meluncurlah kita kesana. Setelah selesai belanjaaa, mas aji bilang “nanti kita ke raffles dulu ya, mau ketemu temen”, tanpa curiga pun ayu iyain.

Perjalanan menuju kesana, ayu nanya “temennya siapa?” Dan mas aji bilang “tenen waktu di UK”. Dalem hati sih mikir, ko tumben amat ni orang gak bilang nama temennya siapa.

Sesampainya disana, kita cari parkir, tempat parkirnya sempit anet cyin hahahaha. Akhirny dapet parkir lantai 10. Dan yang bikin bete, mas aji ganti baju jadi pake kemeja dan sepatu (sebelumnya pake kaos + sendal). Menujulah kita ke lantai 14, restoran navina poolbar. Pas dalem lift, ternyata ayu mecucu, mas aji bilang “senyum dong, masa cemberut sih?”

Akhirnya senyum, sampai di lantai tempatnyaa mas aji nyamperin waiternya bilang gini “mas meja untuk pesanan Bapak Aji” dalem hati sih mikir, lah mau ketemu temen doang ko pake reservasi mana tempatnya tuh sepi gelap dan banyak bangku bangkunya dideket kasir, deket kolam gitu, pokoknya private banget deh.

Dan kecurigaan pun bertambah pada saat sampe mejanya (yang konon misah dari bangku bangku yang deket kasir itu, tempatnya diluar bangunan, ada kayak tenda gitu *bahasa kerennya apa sih*), ko mau ketemu temennya mesti ada lilin lilinnya, bangkunya cuma dua pula, duduk terus dikasih menu makanannya, eh si mas aji bilang “bentar y sayang aku mau ketemu temen dulu” ayu cuma jawab “iya” (dalem hati gondok abis dibawa ketempat yang gelap remang remang, eh ditinggal) terus disuruh buka menu makanan dan menu makanannya terdengar asing semua, halaman pertama menu makanannya kisah si hotel raffles terus sejarah restorannya baru menu makanannya ada yang buat breakfast, ada yang dine in, ada minumannya (jujur sih ayu gapernah buka menu makanan kayak gitu). Balik balik mas aji bilang “temennya masih ada tamu, katanya kita disuruh makan aja sepuasnya” (kenapa bilang gitu? Soalnya makanan disini mahal mahal πŸ˜‚, ayupun sungkan untuk mesen yang paling mahal #eh). Terus akhirnya bilang “ini menunya g ada gambarnya apa?” Dijawab “jadi maunya apa? Ada steak tuh wagyu, salmon, dll(lupa). Akhirnya aku memutuskan milih steak daripada sop buntut. Menghindari pemikiran yang tidak tidak (alias ge er gara gara tempatnya yang romantis ala ala mau di lamar gitu) akhirnya ayu ngobrol ngalor ngidul dari A sampe Z, diomongin dari kerjaan sampai hal yang ga penting. Sampai makanannya datengpun, masih ngobrol. Mas aji pesen norwegian salmon dan ayu mesen salmon. Pas makanannya dateng yang terlintas dipikiran ayu adalah “ko porsinya dikit banget” hahahaha namanya juga orang kelaperan πŸ™ˆ. Makanan abis, ayu nanya “temen kamu gacoba di telepon?” Teruuus mas aji bilang “mmm ga enak mau nelepon, kayaknya masih ada tamu”. Setelah itu, datanglah dessert pertama, pannacotta stroberi. Pannacottanya didiemin, kita berduanya ngobrol. Terus waiternya dateng, kayak kode kodean gitu sm mas aji.

akhirnya senyum, sampai di lantai tempatnyaa mas aji nyamperin waiternya bilang gini “mas meja untuk pesanan Bapak Aji” dalem hati sih mikir, lah mau ketemu temen doang ko pake reservasi mana tempatnya tuh sepi gelap dan banyak bangku bangkunya dideket kasir, deket kolam gitu, pokoknya private banget deh.

Dan kecurigaanpun bertambah pada saat sampe mejanya (yang konon misah dari bangku bangku yang deket kasir itu, tempatnya diluar bangunan, ada kayak tenda gitu *bahasa kerennya apa sih*), ko mau ketemu temennya mesti ada lilin lilinnya, bangkunya cuma dua pula, duduk terus dikasih menu makanannya, eh si mas aji bilang “bentar y sayang aku mau ketemu temen dulu” ayu cuma jawab “iya” (dalem hati gondok abis dibawa ketempat yang gelap remang remang, eh ditinggal) terus disuruh buka menu makanan dan menu makanannya terdengar asing semua, halaman pertama menu makanannya kisah si hotel raffles terus sejarah restorannya baru menu makanannya ada yang buat breakfast, ada yang dine in, ada minumannya (jujur sih ayu gapernah buka menu makanan kayak gitu).

Balik balik mas aji bilang “temennya masih ada tamu, katanya kita disuruh makan aja sepuasnya” (kenapa bilang gitu? Soalnya makanan disini mahal mahal πŸ˜‚, ayupun sungkan untuk mesen yang paling mahal #eh). Terus akhirnya bilang “ini menunya g ada gambarnya apa?” Dijawab “jadi maunya apa? Ada steak tuh wagyu, salmon, dll(lupa). Akhirnya aku memutuskan milih steak daripada sop buntut. Menghindari pemikiran yang tidak tidak (alias ge er gara gara tempatnya yang romantis ala ala mau di lamar gitu) akhirnya ayu ngobrol ngalor ngidul dari A sampe Z, diomongin dari kerjaan sam hal yang ga penting. Sampai makanannya datengpun, masih ngobrol. Mas aji pesen norwegian salmon dan ayu mesen salmon. Pas makanannya dateng yang terlintas dipikiran ayu adalah “ko porsinya dikit banget” hahahaha namanya juga orang kelaperan πŸ™ˆ. Makanan abis, ayu nanya “temen kamu gacoba di telepon?” Teruuus mas aji bilang “mmm ga enak mau nelepon, kayaknya masih ada tamu”.

Setelah itu, datanglah dessert pertama, pannacotta stroberi πŸ˜†. Pannacottanya didiemin, kita berduanya ngobrol. Terus waiternya dateng, kayak kode kodean gitu sm mas aji. Pas waiternya pergi, mas aji nanya “kamu ga curiga sayang?” Terus ayu jawab “curiga sih, temen kamu mana? Ko gadateng dateng?” Dan mas aji jawab “temennya emang ga ada, adanya kamu” terus ga lama kemudian jengjreng si waiternya bawa nampan isinya bunga pink, dan kotak. Dengan bingung ayu sampe nampannya mau diangkat dan akhirnya nanya “aku harus ngapain?” πŸ˜„ hahaha dan akhirnya bunga dan kotaknya ayu ambil, ditaro dimeja. Terus didiemin *bingung lebih tepatnya*. Mas aji bilang “kalo kata orang, buka kado itu dari atasnya dulu” yaudah ayu nurut aja, pas dibuka ada tulisan “Will You Marry Me?” dan akhirnya dia ngomong “Sayang mau gak jadi yang pertama aku liat kalo buka mata, bukan di skype tapi, mau gak jadi yang terakhir aku liat sebelum tidur, bukan di skype juga, jadi ibunya anak anak, jadi orang yang bikin aku senyum walaupun kadang nyebelin sih, …… , mau ga sayang?” (Sebenernya ayu agak lupa sih kata pasnya gimana 😜). Terus ayunya jawab “mmmm mmmm mmmm mmmmm mmmmm mmmmm mmmmm” “gimana ya mmmmm mmmmm mmmmm” “maau” πŸ™ˆ.

Setelah itu, disuruh buka kotaknya, dan isinya ternyata bebek, pajangan bebek yang lucunya kebanget, ayu minta bebek sih emang, tapi ga nyangka kalo akan dikasih bebek yang kayak gitu πŸ™ˆ. Akhirnya mewek gara gara terharu 😢. Abis mewek ketawa ketawa sih, sepanjang perjalan kerumah senyum senyum, sampe sekarangpun waktu nulis ini masih senyum senyum, semoga senyumnya selalu ada ya 😘. Alhamdulilah ada yang bisa buat moment tak terlupakan 😘.

Terimakasih sayang, @ajikotak .

This entry was posted in Story and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *